October 6, 2021 By helicebikestyle.com 0

Apakah Teknologi Menepati Janjinya

Saat saya mengamati umat manusia, bergerak dalam langkah yang semakin cepat dan semakin cepat, berpacu untuk mencapai lebih banyak lagi dengan kecepatan yang memusingkan bahkan ketika teknologi mengancam untuk melampaui kapasitas mental kita, ada sesuatu yang salah. Beberapa gagasan yang dipegang teguh bahwa kita tampaknya bertekad untuk memenuhi, janji yang didukung oleh teknologi yang panik, telah dilanggar.

Disadari atau tidak, di balik semua teknologi luar biasa yang kita ciptakan, terdapat janji yang halus namun kuat: bahwa kita dapat mencapai lebih https://kheefa.com banyak, dalam waktu yang lebih singkat, dan dengan demikian mencapai kualitas hidup yang lebih baik.

Oh, awalnya idenya menggoda. Mari kita bangun mesin yang dapat melakukan pekerjaan dalam separuh waktu! Kita bisa bekerja di pagi hari dan bermain di sore hari. Ini bekerja dengan baik secara teori, kecuali jarang dipraktikkan. Tidak, begitu mesin jagoan hebat itu dibuat, mesin itu bekerja 24/7, bekerja keras dengan karyawan, jadi kami dapat menghasilkan trilyunan kali lebih banyak dalam waktu yang sangat singkat! Dengan semua hak harus ada lebih banyak orang bermalas-malasan. Atau setidaknya, memiliki kualitas hidup yang tinggi. Tapi apakah mereka?

Bagaimana mungkin hidup kita ditenagai oleh mesin yang kecepatannya dua kali lipat setiap 2 tahun, namun sebagai bangsa kita lebih miskin dari sebelumnya, lebih lelah dari sebelumnya, dan kurang bisa menikmati hidup seperti yang kita tahu? Siapa yang tidak berjalan dengan lebih banyak garis di dahi mereka bahkan saat dunia berpacu? Siapa yang tingkat stresnya lebih rendah berkat kemajuan teknologi yang luar biasa? Saya tidak tahu banyak.

Tuan-tuan dan nyonya-nyonya, ada konspirasi yang sedang terjadi. Ya, benar-benar. Sebagai masyarakat, tugas kita adalah untuk saling peduli dan meningkatkan kualitas hidup kita secara pribadi dan kolektif, namun teknologi yang telah berjanji untuk menyediakan hal ini justru melakukan hal yang sebaliknya. Faktanya, ini mengumpulkan kekayaan ke dalam tangan yang semakin sedikit, dan dalam arti yang sangat nyata menindas yang lain, menciptakan jenis kelas atas baru, “technorati” jika Anda mau, yang mampu memanfaatkan teknologi untuk keuntungan mereka. Dan terlepas dari semua manfaat teknologi yang bagus, apakah hidup kita benar-benar lebih baik?

Tentu, kami dapat menunjukkan peningkatan efisiensi. Informasi dapat ditransfer lebih cepat dan dalam jumlah yang lebih besar dari sebelumnya, dan komputer dapat mengolah angka dalam potongan yang semakin besar.

Namun pernahkah kita berhenti untuk bertanya, apakah itu selalu baik? Komputer memungkinkan orang untuk membuat kesalahan lebih cepat. Pikirkan tentang itu sejenak.

Dan selain “keuntungan bisnis” yang sederhana, dan peningkatan produksi, apa keuntungan nyata yang sebenarnya dalam istilah manusia? Apakah karyawan lebih bahagia, atau apakah mereka bekerja berjam-jam seperti tahun 1960?

Dan ukuran penting lainnya: apakah orang merasa lebih terhubung satu sama lain, dengan semua alat untuk berinteraksi?

Ironisnya, teknologi cenderung mengisolasi orang daripada menyatukan mereka. Ini mempromosikan anonimitas, dan pemisahan dengan mendorong kita untuk berinteraksi lebih jauh dan lebih jauh, menggunakan potongan logam dan plastik untuk interaksi. Apa yang terjadi dengan hangatnya jabat tangan? Menatap mata seseorang? Ada sesuatu yang hilang dalam revolusi digital, dan itu ada di alam tak berwujud, dan bisa dibilang lebih penting, dari kehidupan kita.

Bagaimana dengan semua kecepatan mewah teknologi; tentunya ini membuat dunia lebih efisien, kan?

Adakah yang bisa menunjukkan penelitian yang menunjukkan peningkatan produksi dan volume ekstra barang, jasa, dan makanan, yang sebenarnya diedarkan kepada mereka yang membutuhkan? Apakah keluarga manusia secara keseluruhan diuntungkan dari kelebihan tersebut, atau apakah kekayaan terkonsentrasi oleh mereka yang berada dalam posisi untuk mengambil keuntungan dari rejeki nomplok?

Sekali lagi, jawaban ini jelas; keluarga manusia secara keseluruhan tidak memetik manfaat dari kemajuan teknologi, sebagaimana dibuktikan oleh tingkat kemiskinan, melek huruf, kondisi kehidupan, dan kondisi umum masyarakat yang serupa atau lebih buruk di seluruh bumi. Tentu, ada segmen populasi tertentu yang diuntungkan, namun kita melihat pembuatan “kesenjangan digital” di mana kelas menengah menghilang, sementara jajaran kelas atas dan bawah terus membengkak, sebagian besar karena teknologi yang mengumpulkan lebih banyak dan lebih banyak kekuatan ke tangan mereka yang berada di puncak. Ini selalu menjadi pertanda klasik masalah, bagi mereka yang peduli untuk memperhatikan.

Dan jangan biarkan saya memulai kemajuan ilmiah kami yang luar biasa dalam perawatan kesehatan; apa yang lolos untuk perawatan kesehatan, seharusnya diberi label “perawatan sakit” karena menggunakan 2 mode operasi utama: pemotongan dan pemberian obat. Tubuh manusia umumnya tidak menderita kekurangan luka, atau bahan kimia. Banyak dari kebijaksanaan terbesar dari ribuan tahun kelangsungan hidup manusia sedang disensor, dan bahkan dilarang oleh mereka yang bertanggung jawab. Tidak percaya padaku? ck ck. Google itu. Seperti kata pepatah, “hanya karena Anda paranoid bukan berarti mereka tidak mengejar Anda.”